Thursday, December 13, 2012

Pompa Celup Homa Yang Digunakan Oleh PT Aetra Air Jakarta

Salah satu pompa HOMA yang disediakan oleh PT. Esparindo Dayamegah disuplai kepada PT. Aetra Air Jakarta. Sebelumnya Aetra meminta kami menyediakan penawaran untuk pompa celup (submersible pump) dengan debit dan head yang cukup tinggi. Aetra selaku salah satu penyedia air bersih di Jakarta sangat mementingkan mutu dan kualitas. Setelah melalui proses penawaran  dan seleksi pompa oleh Esparindo dan supplier pompa-pompa lain, Aetra memutuskan untuk menggunakan pompa celup HOMA pada proyek upgrading dari salah satu fasilitas pengolahan air yang terdapat di Jakarta. Seperti yang telah diketahui, HOMA merupakan salah satu produsen pompa celup terkemuka di Eropa. Pompa celup HOMA merupakan pompa  yang dibuat langsung di Jerman dan diproduksi sesuai pesanan.


Logo PT Aetra Air Jakarta



PT Aetra Air Jakarta yang merupakan penyedia air bersih untuk separuh kota Jakarta memilih menggunakan Pompa celup HOMA karena kualitas yang baik dan kemampuan memompa air dalam head dan debit yang besar.





Informasi mengenai tipe-tipe pompa celup HOMA yang kami sediakan dapat dilihat pada blog pompa celup HOMA kami.

Pompa celup HOMA yang dijual Esparindo kepada Aetra memiliki spesifikasi sebagai berikut:
  1. Head (tekanan) maksimum = 55.8 meter
  2. Flowrate (debit) maksimum = 674.5 m3/jam
  3. Rated power (P2) = 79 kW
  4. Discharge port = 8 inch
  5. Impeller type = Multi channel

Pompa HOMA Tipe KX


Dari informasi spesifikasi tersebut bisa dilihat bahwa pompa tersebut memiliki kemampuan yang tinggi. Yang secara otomatis berarti pompa tersebut juga berukuran besar. Pompa celup HOMA ini memiliki bobot hampir 800 kilogram. Sedangkan untuk aksesorisnya sendiri memiliki bobot sekitar100 kilogram lebih. Total bobot dari pompa celup HOMA tersebut mendekati 1 ton.

Foto-foto dari proses pengiriman pompa celup HOMA akan kami tampilkan di bawah ini.

Proses Penurunan Aksesoris Pompa HOMA


Aksesoris Pompa HOMA Yang Sudah Diturunkan

Foto-foto di atas menunjukan proses penurunan aksesoris Pompa celup HOMA yang dipesan oleh Aetra. Aksesoris yang disebut autocoupling kit tersebut terdiri dari beberapa komponen yang terpisah. Autocoupling kit tersebut digunakan untuk instalasi pompa celup yang menggunakan sistem guide rail.

Proses Penurunan Pompa HOMA Dari Truk Box

Pompa HOMA Yang Sedang Diturunkan Forklift

Pompa Air HOMA yang sudah diturunkan ini harus melalui proses pengecekan yang dilakukan staff dari Aetra untuk memastikan kelengkapan aksesoris dan ketepatan tipe pompanya.

Pengecekan Pompa HOMA Yang Dilakukan Staff Aetra

Pengecekan Pompa Homa Oleh Staff Aetra Dibantu Staff Esparindo


Setelah pemeriksaan pompa celup HOMA ini dinyatakan lengkap kelengkapan dan kondisinya. Saat ini pompa tersebut masih menunggu hingga pekerjaan sipil untuk proyek upgrade instalasi fasilitas di Aetra selesai agar pompa ini dapat dipasang. Setelah pemasangan ini maka Aetra dapat menjangkau lebih banyak lagi pelanggan yang membutuhkan air di kota Jakarta ini. Kami mengharapkan dengan pemasangan pompa HOMA ini di fasilitas Aetra, kami ikut berkontribusi untuk kepentingan masyarakat umum dan kemajuan kota Jakarta ini.

Website kami: www.esparindo.com

Monday, November 5, 2012

Menentukan Daya Listrik Pompa Air Yang Tepat Untuk Pemakaian


Tipikal Grafik Pompa

Kali ini kami akan membahas mengenai daya (Power) dan konsumsi daya pompa air (Power Consumption). Bila kita perhatikan, pada umumnya sebagian besar konsumen di Indonesia selalu mengkhawatirkan berapa besar daya listrik pompa air yang dibelinya. Sebenarnya hal ini tidak hanya terjadi di pompa, tapi juga terjadi pada alat rumah tangga lainnya seperti televisi, kulkas, mesin cuci, dan lain-lain.

Bilamana daya pompa air yang diterangkan sales penjual pompa tersebut besar, otomatis calon pembeli tersebut akan kaget dan langsung tidak tertarik dan pada akhirnya meminta untuk ditawarkan pompa air dengan daya yang lebih rendah. Padahal dengan daya pompa air yang rendah biasanya pompa tersebut akan berukuran kecil dan pada akhirnya air yang dipompakan lebih sedikit. Untuk dapat memenuhi tangki penampungan, otomatis pompa air tersebut harus hidup lebih lama dan pada akhirnya pompa lebih cepat aus spare-partnya dan biaya listrik yang akan dibayar juga lebih tinggi. Tentunya ada di antara para pembaca heran mengapa dengan menggunakan daya pompa air yang rendah dapat mengakibatkan biaya listrik yang tinggi.

Kami akan memberikan penjelasan komprehensif mengapa hal itu dapat terjadi pada artikel ini. Semoga setelah membaca artikel ini salah kaprah yang terjadi di masyarakat luas ini dapat berkurang.

Di bawah ini akan kami berikan data spesifikasi pompa yang kami ambil dari kurva grafik performa pompa air (Pump Performance Curve) dan telah kami rangkumkan agar dapat lebih mudah dipahami dikarenakan grafik tersebut terlalu teknikal untuk orang awam.

Kami akan membandingkan pompa air merek XX tipe 123 (Ini merupakan merek pompa yang ada di pasaran yang namanya kami samarkan) dengan pompa air merek ESPA tipe Prisma 15-3 M.

Foto Pompa Espa Tipe Aspri/Prisma


Pompa air merek XX tipe 123
Daya listrik keluar (Output Power) = 150 watt
Kapasitas air = 23 Liter/menit saat Head = 10 meter
Kapasitas air = 15 Liter/menit saat Head = 20 meter
Kapasitas air = 4 Liter.menit saat Head = 30 meter

Pompa air merek ESPA tipe Prisma 15-3 M
Daya listrik keluar (Output Power) = 370 watt 
Kapasitas air = 60 Liter/menit saat Head = 10 meter
Kapasitas air = 43 Liter/menit saat Head = 20 meter
Kapasitas air = 17 Liter.menit saat Head = 30 meter

Kami akan memberikan contoh kasus (case study) di mana kami akan menyederhakan kasus ini agar para pembaca dapat menangkap secara jelas keterangan dan penjelasan yang akan kami berikan.

Dalam kasus ini mari kita asumsikan pompa air menghisap dari bak penampungan PDAM digunakan untuk mengisi tangki penampungan atas pada sebuah ruko empat lantai dengan ketinggian lantai ruko kira-kira 3.5 meter per lantai. Kita akan mengasumsikan head hisap pompa pada bak penampungan adalah sebesar 1 meter dan friction loss pada pipa dan fitting di bagian hisap & dorong sebesar nilai Head 4 meter. Ukuran tangki penampungan atas sebesar 2 meter kubik (2000 liter).

Head hisap pompa ke bak               =  1 meter
Head dorong pompa ke tangki atas = 14 meter
Tinggi tangki penampungan atas     =   1 meter
Friction losses pada pipa & fitting    =   4 meter
Total Head yang diperlukan             = 20 meter

Harap diperhatikan, cara penghitungan Head di atas telah disederhanakan dengan berbagai asumsi oleh kami. Untuk nilai aktual, diperlukan perhitungan hidrolik air secara menyeluruh.

Untuk mempermudah perhitungan, mari kita asumsikan setiap hari ruko tersebut menggunakan air sebanyak 2 meter kubik (2000 liter). Maka bila kita menggunakan pompa merek XX dan ESPA, durasi waktu hidupnya adalah:

Saat Head 20 meter, pompa air merek XX Tipe 123 akan menyala selama:
2000 Liter : 15 Liter/menit = 133.3 menit

Saat Head 20 meter, pompa air merek ESPA Tipe Prisma 15-3 M akan menyala selama:
2000 Liter : 43 Liter/menit = 46.5 menit

Yang akan kami sebutkan berikut ini merupakan salah kaprah yang terjadi. Pada umumnya orang mengkhawatirkan biaya listrik yang harus dibayar dengan berpatokan daya listrik (power) yang biasa dalam satuan watt, kilowatt atau HP. Sebenarnya yang harus dikhawatirkan adalah kWH (kilowatt Hour atau bisa kita sebut kilowatt Jam) yang merupakan satuan konsumsi daya dalam watt dikalikan waktu (dalam kasus ini jam).

Harap diingat, anda membayar listrik yang dibebankan PLN dalam satuan kWH dan bukan satuan Daya yang berupa kilowatt (kW) atau watt atau HP!! 



Mengacu pada penjelasan di atas, maka konsumsi listrik pada kedua pompa air tersebut adalah:

Pompa air merek XX Tipe 123 konsumsi listriknya sebesar:
133.3 menit x 150 watt = 19995 watt.menit = 333.25 watt.hour = 0.333 kWH

Pompa air merek ESPA Tipe Prisma 15-3 M konsumsi listriknya sebesar:
46.5 menit x 370 watt = 17205 watt.menit = 286.75 watt.hour = 0.287 kWH

Semakin rendah nilai kWH maka semakin murah biaya listriknya!

Dari hasil perhitungan di atas terlihat sangat jelas bahwa menggunakan pompa air dengan daya kecil BELUM TENTU lebih hemat! Terlihat pompa air ESPA Tipe Prisma 15-3 M dengan daya 370 watt beroperasi lebih singkat dan menggunakan konsumsi daya listrik lebih kecil rendah dibandingkan dengan pompa air merek XX Tipe 123 dengan daya 150 watt.

Selain biaya listrik yang lebih rendah, pompa air ESPA Tipe Prisma 15-3 M beroperasi lebih singkat tentunya akan lebih terjaga komponennya.

Tentu saja ada hal-hal yang harus diperhatikan pada instalasi dan pemakaian pompa air agar pengoperasiannya berjalan secara baik dan benar. Aplikasi pompa air harus tepat dan juga pompa tersebut dirawat (maintenance) secara teratur dan cermat. Silahkan menanggapi artikel kami ini bila ada yang hendak ditanyakan atau kurang jelas.

Semoga artikel kali ini dapat kembali bermanfaat bagi para pembaca sekalian. Bagi para pembaca yang hendak menggunakan isi artikel ini, kami mohon kesudiaannya memberikan referensi ke blog kami ini. Terima kasih.

Thursday, September 6, 2012

Hidrodinamika (Mekanika Fluida) Air Untuk Sistem Pompa – 1 (Apakah Memperkecil Ukuran Pipa Akan Memperbesar Tekanan Air?)

Kami akan secara teratur membahas mengenai dasar-dasar hidrodinamika air untuk sistem pemompaan. Pembahasan hidrodinamika ini akan berfokus pada mekanika fluida aliran air pada pipa. Kami akan mencoba membahas artikel ini sesederhana mungkin agar dapat dipahami oleh khalayak ramai yang tidak memiliki latar belakang teknis.
Artikel ini kami akan membahas miskonsepsi (kesalahpahaman) yang sangat umum terjadi pada pemipaan. Pada umumnya sebagian besar masyarakat (orang awam) selalu mempunyai persepsi “Dengan memperkecil ukuran pipa akan meningkatkan tekanan air”. Dengan sangat menyesal kami harus mengatakan bahwa pendapat tersebut adalah salah besar. Setelah puluhan tahun bergerak di bidang pompa, kami telah banyak mendengar penjelasan dari client maupun melihat langsung kesalahpahaman ini di lapangan.
Mengapa kesalahan ini sering terjadi? Hal ini dikarenakan pada umumnya masyarakat mengacu pada prinsip selang air. Mereka berpendapat bahwa bila ujung selang ditekan dengan jari, biasanya akan terasa aliran air lebih kencang saat keluar dari selang dan dapat menyembur lebih jauh. Maka sangat logis bila orang berasumsi dengan mengecilkan ukuran pipa maka tekanan air akan kencang seperti halnya dalam prinsip selang yang ditekan yang tentu saja tidak benar.
Kami akan memberikan beberapa penjelasan kepada anda mengapa memperkecil ukuran pipa tidak bisa meningkatkan tekanan air.
I. Prinsip Bernoulli Pada Pipa
Penjelasan paling sederhana adalah menggunakan Prinsip Bernoulli yang ditemukan oleh Daniel Bernoulli pada tahun 1738. Dalam keadaan ideal, Bernoulli menyatakan bahwa ketika kecepatan cairan pada suatu penampang (pipa) bertambah, maka tekanan cairan tersebut akan berkurang. Sebagai ilustrasi akan kami perlihatkan diagramnya di bawah ini.

Prinsip Bernoulli

Low Velocity = Kelajuan (kecepatan) rendah
High Velocity = Kelajuan (kecepatan) tinggi
Low Pressure = Tekanan rendah
High Pressure = Tekanan tinggi

Bisa diperhatikan pada gambar di atas, saat luas penampang pipa diperkecil, tekanan air berkurang dan kelajuan (kecepatan) air meningkat. Dan sebaliknya saat luas penampang pipa diperbesar, tekanan meningkat dan kelajuan (kecepatan) air berkurang. Jelas terlihat berdasarkan Prinsip Bernoulli bahwa bila luas penampang diperkecil maka yang meningkat adalah kelajuan air dan bukan tekanannya. hal ini disebabkan oleh Efek Venturi. Efek Venturi, sesuai dengan Hukum Kekekalan Energi menyatakan bahwa kecepatan suatu cairan akan bertambah ketika melewati ruang yang lebih sempit guna mempertahankan debit (kapasitas per satuan waktu) cairan tersebut sehingga tekanan cairan saat melewati ruang yang lebih sempit tersebut harus turun akibat perubahan energi dari energi potensial tekanan menjadi energi kinetik.

Kami rasa dengan adanya Prinsip Bernoulli dan Efek Venturi yang tergolong ilmu fisika yang menjadi bagian dari hukum alam ini akan membantu para pembaca untuk menjelaskan kesalah-pahaman yang sudah terjadi.


II. Pengaruh Gaya Gesek (Friction Loss) Pada Pipa
Pembahasan sebelumnya yang menggunakan asas Prinsip Bernoulli berdasarkan kondisi ideal. Tentu saja pada kenyataannya tidak ada kondisi ideal. Oleh karena itu kami akan membahas mengenai pengaruh gaya gesek cairan dengan pipa penampangnya. Semua cairan yang terdapat di dunia ini saat bergerak akan menimbulkan gaya gesek dengan penampangnya. Dalam hal ini kita ambil contoh air. Saat air bergerak berpindah dari satu tempat ke tempat lain melalui pipa, maka akan timbul gaya gesek antara cairan tersebut dengan pipa tersebut. Semakin tinggi kelajuan (kecepatan) pergerakan air tersebut, maka makin tinggi juga gaya gesek cairan dengan pipa.

Apa itu gaya gesek (friction loss)? Harap diperhatikan istilah Inggris yang tepat untuk gaya gesek adalah friction force. Tetapi untuk pemipaan ini digunakan istilah friction loss. Dan friction loss ini merupakan bagian dari Head Loss dari suatu sistem pemipaan. Arti sederhana gaya gesek adalah suatu gaya yang melawan laju aliran dari suatu cairan yang mengalir. Dalam halnya pipa di air, gaya gesek pipa di air akan melawan laju aliran air sehingga kelajuan (kecepatan) air akan berkurang yang secara otomatis nilai tekanan air juga berkurang. Di dalam kehidupan kita sehari-hari gaya gesek terdapat di mana saja. Mulai dari ban mobil yang bergerak, mendorong peti di atas lantai, maupun aliran air pada pipa.

Tabel Friction Loss Pada Selang Fleksibel 1.5"

Tabel di atas memperlihatkan nilai Head Loss/Friction loss (gaya gesek) dari suatu merek selang fleksibel 1.5". Terlihat dengan meningkatnya debit (kapasitas/satuan waktu) dari air, maka nilai gaya gesek tersebut juga naik. Gaya gesek yang meningkat akan menyebabkan total tekanan air pada pipa semakin berkurang.


III. Kesimpulan

Bila prinsip gaya gesek ini kita gabungkan dengan Prinsip Bernoulli maka anda akan melihat secara jelas bahwa memperkecil ukuran pipa TIDAK akan menaikan tekanan air pada pipa. Yang terjadi malah sebaliknya, memperkecil ukuran pipa AKAN menurunkan tekanan air pada pipa! Hal ini dikarenakan memperkecil ukuran pipa akan menurunkan tekanan dan ditambah karena kelajuan (kecepatan) air yang meningkat akan menyebabkan gaya gesek pipa pada air juga meningkat. Tekanan air yang telah menurun karena pengecilan pipa (sesuai dengan Prinsip Bernoulli) ditambah dengan gaya gesek (friction loss) air dengan pipa akan menyebabkan tekanan total air pada pipa akan berkurang secara drastis! Oleh karena itu ukuran pipa harus disesuaikan dengan kondisi lapangan, debit air yang mengalir dan jalur pipa yang ada. Kami di PT Esparindo Dayamegah akan memberikan rekomendasi ukuran pipa yang sesuai dengan kebutuhan client kami.

Semoga informasi ini pada artikel ini akan bermanfaat kepada para pembaca sekalian dan membantu menuntaskan masalah yang timbul dikarenakan kurangnya tekanan pada pipa yang kekecilan.

Bagi para pembaca yang hendak menggunakan isi artikel ini, kami mohon kesudiaannya memberikan referensi ke blog kami ini. Terima kasih.


Friday, May 18, 2012

Cara Cepat Dan Praktis Mendapatkan Penawaran Dari Suplier Pompa

Apakah para pembaca sering kesulitan mendapatkan quotation (penawaran) atas inquiry pompa anda kepada distributor atau supplier anda? Kami di PT Esparindo Dayamegah akan memberikan nasihat dan masukan bagaimana cara mudah dan cepat untuk mendapatkan quotation atas pompa yang dicari sehingga anda tidak akan membuang waktu terlalu lama. 

Pada umumnya, bila inquiry yang diberikan kepada distributor pompa atau supplier pompa  tersebut tidak lengkap datanya (umumnya data teknis dan spesifikasi), maka mengakibatkan distributor/supplier pompa tersebut tidak dapat menentukan pompa yang tepat.

Umumnya, pihak pembeli yang tidak mengerti pompa, mereka hanya memberikan informasi singkat ke penjual dan mengharapkan sang penjual dapat menentukan pompa yang diminta. Hal ini tidak memungkinkan dikarenakan menentukan pompa membutuhkan cukup banyak informasi. Anda tentu berpikir, mengapa butuh banyak informasi? "Saya kan hanya butuh pompa untuk memindahkan air (cairan) dari tempat ini ke tempat yang lain lagi". Sebenarnya, tanpa informasi lengkap, maka kedua belah pihak baik pembeli dan penjual akan repot dikarenakan data yang tidak lengkap.
Sebagai analogi, katakanlah anda para pembaca hendak membeli mobil, lalu anda hanya menyebutkan hendak membeli mobil dengan 4 roda, apakah data tersebut cukup untuk dealer mobil memilihkan mobil yang sesuai untuk anda? Tentuk tidak, bukan? Dealer akan bingung menentukan apakah anda hendak mencari mobil bak, mobil sport, sebuah sedan, 4 wheel drive, atau tipe lainnya. Belum lagi warna mobil yang dikehendaki, aksesoris tambahan, dan lain-lain. Oleh karena itu, bila kami sebagai pihak pembeli cuma menerima informasi dari pihak pembeli seperti "Tolong buatkan penawaran pompa dengan spesifikasi daya (power) sebesar 5 HP" atau "Saya minta pompa yang koneksinya 2 inch", maka kami akan kebingungan karena datanya tidak lengkap.

Oleh karena itu, kami akan memberikan daftar lengkap informasi dan spesifikasi yang harus disiapkan oleh para pembeli agar anda dapat dengan cepat menerima quotation atas pompa yang anda butuhkan.

 Informasi tersebut adalah:
  1. Tipe pompa yang digunakan harus disebutkan. Misal Pompa celup (submersible pump), pompa centrifugal, pompa sumur dalam (deep well pump), dan lain-lain.
  2. Aplikasi pompa. Misal: Pindah (transfer), kuras (dewatering), suplai air baku, injeksi kimia (dosing), dan lain-lain.
  3. Cairan yang akan dipompakan. Misal: air laut, bahan kimia, oli, solar, air tawar, air kotor, sirup, dan lain-lain.
  4. Suhu/temperatur cairan yang akan dipompakan.
  5. Bahan material khusus yang diinginkan bila ada.
  6. Pompa untuk instalasi lama atau instalasi baru.
  7. Daya (power) listrik yang tersedia. Misal DC 12 V, AC 220 V, AC 380 V, dan lain-lain.

Data spesifikasi yang dibutuhkan adalah:
  1. Head (tekanan) maksimum pompa.
  2. Head (tekanan) operasional pompa.
  3. Debit (kapasitas/satuan waktu) maksimum pompa.
  4. Debit (kapasitas/satuan waktu) operasional pompa.
  5. Koneksi pipa masuk/hisap (inlet) dan keluar/dorong (outlet) pompa. Pompa celup hanya mempunyai koneksi keluar/dorong saja bila digunakan wet-installation. Informasi ini umumnya optional.
  6. Daya (power) pompa. Informasi ini umumnya optional.

Spesifikasi yang terpenting adalah head operasional pompa dan debit operasional pompa yang menandakan berapa banyak air yang dihasilkan pompa saat beroperasi pada head (tekanan) kerja pompa tersebut. Bila anda tidak mempunyai data head (tekanan) operasi pompa tidak apa-apa, kami akan dapat membantu memperkirakan Headnya untuk anda asalkan kami diberikan data tambahan berupa:
  • Seberapa jauh jarak pipa hisap (dibedakan jarak horisontal dan vertikalnya).
  • Seberapa jauh jarak pipa dorong (dibedakan jarak horisontal dan vertikalnya).
  • Sebutkan jumlah dan tipe fitting dan keran yang digunakan beserta ukurannya. Misal: 1 buah foot valve 4", 4 buah elbow 2.5", 1 buah butterfly valve 2.5", 1 buah reducer 4"-3", dan lain-lain. 
  • Ukuran pipa hisap dan dorong yang digunakan. Misal: Hisap 3", dorong 2.5"

Yang harus diperhatikan adalah, jarak pipa baik dorong maupun hisap tidak boleh ditotal nilai horisontal dan vertikalnya. Contoh penulisan yang benar adalah:
  • Panjang pipa hisap yang vertikal 5 meter.
  • Panjang pipa hisap yang horizontal 10 meter.
  • Panjang pipa dorong yang vertikal 20 meter.
  • Panjang pipa dorong yang horizontal 40 meter.



Kami di PT Esparindo Dayamegah memiliki tim engineering yang membantu teknikal sales kami di dalam menganalisa setiap inquiry yang masuk baik dari pribadi maupun proyek. Tim engineering kami akan mempelajari data spesifikasi dari pihak klien, gambar rencana plumbing, hingga gambar sipil untuk memastikan jalur pipa, ukuran pipa, tipe pompa, posisi peletakan pompa hingga aplikasi pompa sudah sesuai.

Semoga informasi dari kami ini akan mempermudah para pembaca untuk mendapatkan quotation (penawaran) supplier pompa atau distributor pompa anda. Pertanyaan-pertanyaan di atas berlaku baik terhadap supplier/distributor di Indonesia maupun di luar negeri.

Bila ada yang tidak dimengerti, silahkan menghubungi kami di PT Esparindo Dayamegah, maka kami akan memberikan penjelasan lebih lanjut kepada anda. 

Wednesday, May 16, 2012

Pompa Injeksi Kimia (Dosing Pump) Dari IDEX


Pompa injeksi kimia (dosing pump) merek Chem-Tech, Pulsatron, Pulsatron Seri M hingga Omni tersedia di PT Esparindo Dayamegah. Merek-merek tersebut merupakan merek dagang dari Pulsafeeder yang di bawah naungan IDEX Group.

Pulsafeeder, Inc. yang berpusat di Rochester, New York (Amerika Serikat) berdiri pada tahun 1936 dan telah dikenal luas sebagai pemimpin di bidang fluid handling technology. Produk Pulsafeeder ini di Indonesia umumnya digunakan untuk ruang lingkup yang berhubungan dengan injeksi bahan kimia secara akurat yang digunakan pada segala jenis industri, pertambangan, pulp & paper, Instalasi pengolahan air (IPA), Instalasi pengolahan air limbah (IPAL), sewage treatment plant, farmasi, petrochemical, oil & gas, dan lain-lain.

Bagi anda yang mencari pompa transfer kimia, silahkan mengunjungi blog pompa transfer kimia Regaline kami. Berikut ini adalah beberapa flyer mengenai pompa injeksi kimia dari Pulsafeeder.


Pompa Injeksi Chem-Tech


Tipe Pompa Injeksi Chem-Tech


Keunggulan Pompa Injeksi Chem-Tech

Salah satu produk yang paling banyak terjual di Indonesia adalah pompa injeksi Chem-Tech. Pompa Chem-Tech ini banyak terjual dikarenakan bentuk yang kecil & simpel, dapat memberikan ketepatan injeksi yang akurat, dapat digunakan untuk injeksi kimia dalam jumlah yang sangat kecil, sangat andal, tidak mudah rusak dan spare-part yang selalu tersedia. Pompa injeksi kimia Chem-Tech ini sangat populer digunakan oleh klien-klien kami di seluruh Indonesia. Pompa Chem-Tech tersedia dari yang seri 100 hingga seri 500 dengan tekanan dan debit injeksi berbeda-beda.


Pompa Injeksi Kimia Pulsatron


Cutaway Pompa Injeksi Kimia Pulsatron

Tipe pompa injeksi kimia Pulsatron juga cukup dikenal di Indonesia. Pompa ini digunakan untuk kebutuhan spesifikasi injeksi yang berbeda dari Chem-Tech.


Pompa Injeksi Kimia Pulsatron Seri M


Komponen Pompa Injeksi Kimia Pulsatron Seri M


Pompa Pulsatron Seri M digunakan untuk kebutuhan tekanan dan debit yang lebih tinggi dari dari tipe Pulsatron dan juga memiliki ketahanan yang lebih baik.

 
Pompa Injeksi Kimia Tipe OMNI


Komponen Pompa Injeksi Kimia OMNI


Kontroller Digital Untuk Pompa OMNI


Tipe OMNI digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi oleh Pusatron Seri M. Pompa injeksi kimia tipe ini dapat dilengkapi dengan komponen tambahan yang disebut MPC (Metering Pump Controller) untuk membantu otomatisasi dan monitor dari pompa injeksi tersebut.

Bagi para pembaca yang sudah pernah menggunakan produk dari Pulsafeeder yang kami sebutkan di atas pasti mengetahui pasti bahwa semua tipe produk pompa injeksi (dosing pump) Pulsafeeder sangat praktis dan dapat diandalkan. Bagi para pembaca yang belum menggunakannya, kami persilahkan untuk menghubungi PT Esparindo Dayamegah guna mendapatkan pompa injeksi kimia terbaik.

Bagi anda yang tertarik untuk membeli pompa dosing pump, kami persilahkan untuk membaca artikel: Apa itu Pompa Injeksi Kimia (Dosing Pump) Dan Bagaimana Cara Membelinya? 


Instalasi Dan Pemakaian Pompa Pulsafeeder

Wednesday, May 9, 2012

Pompa Celup Homa dari Jerman

Salah satu merek pompa celup terbaik di dunia adalah pompa celup HOMA (HOMA submersible pump). Pompa ini telah dikenal di seluruh dunia karena merupakan produk yang dibuat dengan teknik tinggi dan mematuhi standar produksi yang sangat ketat sehingga menghasilkan pompa-pompa dengan kualitas tinggi dan dapat diandalkan. Pompa HOMA juga merupakan merek pompa yang masih diproduksi di negara asalnya, yaitu Jerman dan mereka tidak mempunyai pabrik di negara lain demi mempertahankan kualitas produk pompa celup ini.  Pompa celup HOMA ini tersedia di PT Esparindo Dayamegah dan dikhususkan untuk para pemakai pompa yang mengerti dan menghargai produk pompa berkualitas.
Produsen pompa HOMA berfokus khusus untuk memproduksi pompa celup dan motor listriknya sehingga kualitas produk, sistem pembuatan dan jasa pelayanannya sangat tinggi.
  

Pompa Celup HOMA


Pompa Celup HOMA Untuk Aplikasi Air Limbah (Sewage/Waste Water)

 
Pompa celup HOMA Untuk Pengurasan (Dewatering)

Pompa celup HOMA digunakan untuk aplikasi di Instalasi Pengolahan Air (Water treatment Plant), Instalasi Pengolahan Air Limbah (Waste Water treatment Plant), Instalasi Pengolahan Air Limbah Manusia (Sewage Treatment Plant), pengaturan banjir (Flood Control), pengurasan air (Dewatering), transfer air (Water Transfer), suplai air (Water Supply), dan aplikasi lainnya.


Pompa Celup  HOMA Tipe MX


Pompa Celup Homa Tipe KX

Pompa celup HOMA tersedia juga untuk pemakaian air kimia, air abrasif, air yang mengandung zat partikulat padat, air payau, air laut, dan sebagainya sehingga pompa HOMA sering digunakan pada industri-industri yang ada di Indonesia untuk kebutuhan pemompaannya. Selain itu pompa HOMA juga banyak digunakan pada gedung-gedung bertingkat, hotel-hotel dan resort mewah di Indonesia.

Pompa HOMA tersedia dengan debit pompa dari 10 gpm hingga lebih dari 15,000 gpm dan daya mulai dari 1/2 HP hingga 650 HP.


Komponen Pompa Celup HOMA MX

Komponen Pompa Celup HOMA KX







HOMA juga dapat menyediakan sistem kontrol dan monitoring otomatis. Dengan level control berbagai tipe (float switch, pneumatic, ultrasaound atau sistem elektronik) yang tersedia untuk dapat membantu penghematan di dalam operasi pompa. Segala kerusakan atau masalah yang muncul seperti kondisi seal pada as, temperatur, kelembaban atau suplai daya dapat dimonitor secara otomatis dan dapat dihubungkan dengan sistem alarm.


Pompa Celup Homa Dengan Pemasangan Kering Permanen (Permanent Dry Installation)


Pompa Celup Homa Dengan Pemasangan Rendam Permanen (Permanent Wet Installation)


Pompa HOMA dapat dipasang secara sementara (Transportable) atau permanen (Permanent) direndam (Wet Installation) dan juga dapat dipasang permanen secara kering (Dry Installation) seperti dapat dilihat pada foto-foto di atas.

Pompa HOMA ini di Eropa bersaing dengan beberapa merek dan salah satunya adalah pompa celup merek FLYGT. Kedua pompa ini merupakan pompa terbaik di dunia.

Sekian penjelasan dari PT Esparindo Dayamegah mengenai pompa celup berkualitas HOMA dari Jerman. Kami harap para pembaca mendapat pengetahuan tambahan akan pompa berkualitas ini.


Pompa Celup Homa Debit Besar



Wednesday, April 18, 2012

Pompa Celup Untuk Kebutuhan Kolam Hias, Kolam Air Mancur, Kolam Ikan, Dan Air Terjun Taman

Technische Perfektion im Gartenteich
ist unser Unternehmensziel
Messner merupakan salah satu merek ternama di Jerman yang khusus berfokus pada pompa, air mancur, dan filter untuk kolam ikan, kolam hias, kolam air mancur, dan air terjun di taman.

Pompa celup (submersible pumpMessner dikenal sebagai pompa yang sangat effisien dalam segi daya, efisiensi listrik, performa yang tinggi, dan daya tahan prima bila dibandingkan dengan pompa serupa buatan China. Kami memiliki banyak pelanggan yang telah menggunakan pompa Messner lebih dari lima tahun dan belum menunjukan tanda-tanda kerusakan.

Pompa celup ini banyak dipakai para hobbyist akuarium, hobbyist ikan koi, hobbyist akuarium tanaman air, dan lain-lain. Beberapa tipe Pompa celup Messner dapat digunakan sebagai pompa non celup. Dengan fleksibilitas tinggi ini menyebabkan merek Messner sangat tepat dipakai sesuai dengan keperluan para customer kami.


Pompa Messner Dari Bronze

Pompa Messner Untuk Kolam Koi

Pompa Messner Untuk Air Terjun Kolam Hias

Pompa Messner Untuk Air Mancur

Pompa submersible Messner juga tersedia dengan bahan yang tahan air asin sehingga bisa digunakan untuk sirkulasi air asin baik untuk budidaya ikan air laut, hobbyist ikan air laut maupun akuarium air laut.

Pompa untuk air mancur dan air terjun dapat menggunakan Messner juga. seperti terlihat pada gambar-gambar sebelumnya. Untuk aplikasi sebagai pompa air mancur untuk kolam hias, pompa Messner banyak dipilih oleh para pelanggan kami dikarenakan kualitasnya dan daya tahan yang andal.

Sebagai pompa filter biologis dan pompa sirkulasi kolam, kembali lagi Messner juga sering digunakan oleh customer kami yang mengandalkan pompa yang dapat dinyalakan terus menerus dan tahan banting (heavy duty).

Pompa Messner sangat jarang mengalami kerusakan (dengan syarat dioperasikan sesuai dengan kondisi yang benar). Selain itu pomp Messner memiliki komponen yang sangat sederhana untuk dibongkar pasang sehingga sangat mudah saat perawaran dan pergantian suku cadangnya.

Pompa Messner memiliki spesifikasi yang tinggi dengan konsumsi energi yang rendah sehingga merupakan pilihan terbaik untuk landscape desainer, interior desainer atau arsitek yang merancang dengan konsep Green Design untuk kolam air baik di dalam ataupun luar ruangan.

Beberapa tipe pompa kolam Messner akan kami tampilkan berikut ini:


Pompa Celup Sirkulasi Aquarium Besar

Pompa Celup Kolam Air Mancur

Pompa Celup Sirkulasi Air Terjun

Pompa Celup Sirkulasi Kolam Ikan


Pompa Celup Bronze Untuk Air Asin

Selain pompa, Messner juga menyediakan nozzle air mancur dan lampu bawah air Halogen dan LED. Informasi lengkapnya dapat dilihat pada blog kami yang di sini

Kami harap setelah membaca artikel ini anda akan terinspirasi dengan pompa yang kami perkenalkan ini. Bila anda tertarik, kami persilahkan untuk menghubungi PT Esparindo Dayamegah dan mulai menggunakan pompa Messner buatan Jerman ini. Gunakan yang terbaik untuk kolam pada rumah, tempat usaha, maupun bangunan anda sesuai dengan moto perusahaan Messner yang juga kami implementasikan:

Technische Perfektion im Gartenteich ist unser Unternehmensziel yang kurang lebih berarti Kesempurnaan Teknis Pada Kolam Adalah Tujuan Perusahaan Kami

Website kami: www.esparindo.com dan www.air-mancur.com
UA-42274200-2